20.9 C
Central Java
Selasa, 24 Mei, 2022

Buy now

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Kesetaraan Gender Meningkat, Bukti Kiprah Perempuan Bojonegoro Makin Terakui

BOJONEGORO.-

Isu kesetaraan Gender sudah jarang kita dengar, hal itu lebih dikarenakan kebijakan Pemkab Bojonegoro dalam hal mendorong peran perempuan di segala lini kehidupan.

Ditetapkannya 21 April sebagai Hari Kartini adalah momentum untuk perempuan Indonesia membuktikan prestasi pada negeri.

Melalui Indeks Pembangunan Gender (IPG) khususnya di Kabupaten Bojonegoro, kesetaraan gender mengalami kenaikan cukup signifikan. Dalam kepemimpinan pun, lambat laun peran perempuan semakin terasa,

“Apalagi di Bumi Malowopati ini, mulai dari Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah, Sekretaris Daerah Nurul Azizah, serta Kepala OPD perempuan memiliki peran proporsional secara professional. Kepala Dinas Pertanian, Kepala Dinas PU BM PR, Kepala Dinas PMPTSP, Dinas Kesehatan, serta jabatan lain yang tak dapat disebutkan satu per satu. Semua perempuan. Berkiprah dalam pembangunan,” ucap Kabid PIKP Dinas Kominfo Kabupaten Bojonegoro Nanang Dwi Cahyono, Kamis (21/04/22)

Membangun eksistensi perempuan tentu tak mudah. Namun perempuan perlu menyadari bahwa dirinya memiliki hak yang sama dengan laki-laki. Sebutan Kartini Masa Kini pun terus menggaung dari tahun ke tahun. “Aspirasi perempuan dibutuhkan dan kini ditampung dalam Musrenbang Perempuan, ini satu terobosan dari Ibu Bupati,” imbuhnya.

Indeks Pembangunan Gender Kabupaten Bojonegoro Tahun 2020 mengalami peningkatan dibandingkan Tahun 2019. Meski masih dibawah angka rata-rata propinsi dan nasional. Tahun 2021, IPG Kabupaten Bojonegoro 90,21 dari tahun 2020, 90,17. Pemaparan tersebut disampaikan oleh DP3AKB Kabupaten Bojonegoro saat Musrenbang Perempuan, 22 Maret 2022 yang lalu.

Berdasar data laman Satu Data Bojonegoro, melalui portal Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), di 2019 IPG Kabupaten Bojonegoro 89,98. Semakin IPG mendekati angka 100, semakin kecil kesenjangan pembangunan yang terjadi antara laki-laki dan perempuan.

IPG sendiri merupakan indeks pencapaian kemampuan dasar pembangunan manusia yang sama seperti IPM dengan memperhatikan ketimpangan gender. IPG digunakan untuk mengukur pencapaian dalam dimensi yang sama dan menggunakan indikator yang sama dengan IPM, namun lebih diarahkan untuk mengungkapkan ketimpangan antara laki-laki dan perempuan.

Adapun berdasarkan website kemenpppa.go.id, kebijakan yang diambil oleh Pemerintah untuk mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender telah ditetapkan melalui GBHN 1999, UU No.25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (Propenas 2000-2004), dan dipertegas dalam Instruksi Presiden Nomor 9 tahun 2000 tentang Pengarustamaan Gender (PUG).

Namun sejatinya, Pengarusutamaan Gender (PUG) sesuai Inpres 9 Tahun 2000 merupakan sebuah proses yang memasukkan analisa gender ke dalam program-program kerja dan seluruh kegiatan instansi pemerintah dan organisasi kemasyarakatan lainnya. Mulai tahap perencanaan program, pelaksanaan program sampai monitoring dan evaluasi program.

Juga menjadi salah satu strategi pembangunan yang dilakukan dengan cara pengintegrasian pengalaman, aspirasi, kebutuhan dan kepentingan perempuan dan laki-laki ke dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi dari seluruh kebijakan, program, proyek dan kegiatan di berbagai bidang kehidupan dan pembangunan.

Tapi perlu ditekankan, sesuai paparan Nursyahbani Katjasungkana, Ketua Pengurus Komunitas Putera Pertiwi dan Asosiasi LBH APIK Indonesia bahwa PUG yang diimplementasikan melalui Anggaran Responsif Gender (ARG), bukan memisalkan alokasi untuk perempuan dan laki-laki. Namun sebagai instrument untuk mencapai keadilan gender akibat ketidakadilan yang terjadi sepanjang sejarahnya.

Kita mengetahui sendiri, pengambil keputusan penting di Pemkab Bojonegoro adalah Perempuan-perempuan yang memiliki rekam jejak birokrat dan sarat pengalaman. Bupati Bojonegoro adalah seorang politisi yang lama berkiprah di Senayan, sedangkan Sekdanya adalah pejabat karir yang sarat dengan pengalaman menjalankan roda pemerintahan.

Hasilnya pun kita lihat sendiri, keberpihakan pada segala sektor semakin terasa, khususnya pembangunan ekonomi masyarakat dengan tersedianya infrastruktur jalan yang memadai. (*)

Haryono
Haryono
KORANDIVA Biro Bojonegoro: Jl. Raya Bojonegoro - Cepu KM.17, Brenggolo - Kalitidu, Bojonegoro. Telepon / WhatsApp: 0857 3166 3967

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
spot_img

Latest Articles