Pertamina EP Cepu dan ExxonMobil Tidak Cantumkan Jumlah CSR, Publik Blora Kecewa

.-

Acara Forum Grup Discussion (FGD) Coorporate Social and Responsibility () perusahaan di Blora yang dilaksanakan di Gedung Bapedda, Rabu (21/12/2022), memunculkan kekecewaan publik.
Hal itu disampaikan juru bicara Pemantau Keuangan Negara ( ), Seno Margo Utomo. Pihaknya menyatakan kecewa karena realisasi CSR jauh dari potensi maupun ekspektasi publik. Selain itu CSR hanya didominasi oleh charity atau pemberian bukan pemberdayaan sehingga tidak membantu permasalahan di Blora.

“Potensi CSR 2022 yang muncul dalam di bulan Maret 2022 sebesar 41 miliar tetapi angka realisasi 1,9 milyar. Jauh dari ekspektasi publik, dan kami memberikan penilaian terhadap perusahaan pemberi CSR adalah tidak bertanggungjawab,” tegas Seno.

Krisna, direktur (Gendhis Multi Manis) selaku sekretaris Forum Pelaksana TSP (Tanggungjawab Perusahaan) menyampaikan, realisasi CSR Tahun 2022 hanya 1,9 milyar. Dan, dari sekian puluh perusahaan hanya 11 yang memberi laporan CSR.

Baca Juga:  Diduga Gelapkan Uang 30 Nasabah, Seorang Karyawan KSP Diamankan Polisi

dan hanya memberikan jumlah kegiatan, tanpa mencantumkan berapa jumlah angka CSR,” ujarnya.

Sementara itu Bupati Blora, Arief Rohman dalam sambutan singkatnya memberikan dan ucapan terimakasih kepada perusahaan pemberi CSR.

“Saya mengucapkan apresiasi dan terimakasih kepada perusahaan yang telah memberikan CSR. Kedepan saya berharap CSR lebih diarahkan pada kegiatan pemberdayaan, selain untuk kegiatan termasuk hiburan di Blora,” ujar Bupati.

Sekda Blora Komang Irawadi, dalam forum tanya jawab sepakat atas masukan dan mohon keterlibatan elemen masyarakat dalam perencanaan CSR selain Bappeda.

“BUMD Blora harus memberi contoh dan menyampaikan CSR secara terbuka. Kalau belum habis segera sampaikan ke Forum Sosial Perusahaan. Selain itu, skema pengelolaan CSR lebih susah jika harus masuk DPA . Dan lebih simple jika skema CSR dikelola forum,” ujarnya.

Baca Juga:  EMCL Beri Dukungan Pembangunan Tempat Pembuangan Sampah di Kabupaten Blora

Sementara itu juru bicara Rexy Mawardijaya kepada mengatakan, bahwa EMCL terus mendukung Pemerintah dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui berbagai Pengembangan Masyarakat (PPM) yang dalam pelaksanaannya bermitra dengan lembaga nirlaba yang memiliki kompetensi di bidangnya.
“Tentunya PPM tersebut telah disetujui oleh SKK dan dalam pelaksanaanya berkoordinasi serta bersinergi dengan pemerintah terkait untuk menghasilkan manfaat yang berkelanjutan,” ujarnya, Kamis (22/12/2022).