Manfaat Waduk Greneng-Blora Belum Optimal

“Forum Pemred gelar lomba mancing dan dialog interaktif pemanfaatan Greneng untuk kesejahteraan masyarakat di sektor pertanian dan Kabupaten .”


ADA dua pesan penting dari Presiden Joko Widodo saat meresmikan di , Jawa Tengah, Rabu, 5 Januari 2022 lalu yang patut dikawal implementasinya. Pertama, Randugunting , harus dapat menjadikan ketahanan dan kemandirian pangan menjadi makin baik.

Kedua, Bendungan Randugunting harus memiliki fungsi konservasi dan pariwisata.
Dari pesan orang nomor satu di Republik Indonesia ini, terkandung harapan besar, bila keberadaan waduk atau bendungan, termasuk yang ada di Blora harus bisa mensejahterakan masyarakat.

Baik dari sisi pemanfaatan air, untuk sektor pertanian dan perikanan maupun konservasinya untuk penyelamatan alam, lingkungan dan pariwisata. Harapan Presiden itu, tentu bukan hanya untuk waduk atau bendungan baru seperti Randugunting, tapi juga untuk waduk-waduk yang lain.

Pemanfaatan
Maka ketika ada waduk atau bendungan, termasuk yang ada di Blora ini, belum banyak dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, tentu pantas dipertanyakan.
Seperti keberadaan Bendungan atau Waduk Greneng, yang berada di wilayah Kecamatan Blora.
Waduk dengan luas kurang lebih 64 hektar yang dibangun tahun 1919, konon hingga kini belum mampu memberi kontribusi yang maksimal, kepada masyarakat dan Pemerintah Kabupaten Blora secara luas.
Adanya keluhan dari para yang masih kerap kesulitan mendapat air saat memasuki musim tanam, juga pemanfataan aset lain untuk pengembangan pariwisata atau pemberdayaan ekonomi, seperti akan jadi deret panjang ‘' buram Waduk Greneng.
Untuk itu, , wadah ajang curah pikir para senior di Blora, yang menangkap kegalauan dari stake holder waduk peninggalan jaman Belanda itu, untuk ikut mencarikan solusinya.
Event Lomba Mancing
Bersamaan dengan event yang digelar Lomba Mancing “GRENENG CUP” bekerjasama dengan Kab. Blora, Minggu 26 Juni 2022 di Pemancingan Go Green, Greneng, Tunjungan, juga diadakan dialog (Podcast) “Membedah Potensi Menumbuhkan Kreasi dari Waduk Greneng”.
Akan tampil di acara dialog langusung itu Bupati Blora H. Arief Rohman, SIP.MSi, Wakil Ketua , SPd, MH, Kepala BWWS Pemali Juana M. Adek Rizaldi, ST.MTech, anggota , Ketua Heri Agung ST, Ketua Blora dan perwakilan kelompok tani .
Hary Subiyantoro, Ketua Forum Pemred Media Blora, yang juga Ketua Panitia Lomba Mancing dan Dialog Membeah Potensi Waduk Greneng mengatakan Waduk Greneng, dengan luas daerah tangkapan 4,99 KM2 itu dapat dimanfatkan untuk mengalirkan irigasi seluas 251 ha.
Dengan kondisi ini membuat Waduk Greneng menjadi pilar penyangga kebutuhan air pertanian bagi masyarakat Blora yang tinggal di Kecamatan Tunjungan. Selain potensi air untuk pertanian, Waduk Greneng juga menyimpan potensi besar lain yang bisa dikembangkan menjadi objek yang menarik.
Dialog Forum Pemred
Namun demikian, potensi besar dari Waduk Greneng itu ternyata belum dimanfaatkan secara maksimal, untuk memberikan out put kesejahteraan masyarakat sekitar. Berbagai persoalan masih muncul, mulai dari carut marut tata kelola penyaluran air irigasi bagi petani, maupun belum maksimalnya pengelolaan Waduk Greneng pada sektor pariwisata.
“Maka dengan melihat hal itu, kami Forum Pemimpin Redaksi (Forum Pemred) Media di Blora bermaksud menyelenggarakan dialog dengan tema “Mengelola Waduk Greneng, Mengalirkan Kesejahteraan” terang Pemimpin Redaksi Majalah .
Melalui dialog dari pihak-pihak yang berkompeten terhadap keberadaan Waduk Greneng, bisa memahami arti dan manfaat waduk untuk kesejahteraan masyarakat.
“Disamping itu juga bertujuan untuk Optimalisasi Manfaat Waduk Greneng sebagai pemasok air bagi Petani untuk dan sektor Pariwisata” papar Hary.
Bazaar Produk
Selain itu, juga akan digelar Bazaar produk – produk UMKM dari Tim Penggerak Desa se Kecamatan Tunjungan, DPC Barisan Wirausaha Muda Indonesia (BMWI) Kabupaten Blora dan produk UMKM binaan , dan Wings Group Area Blora – Grobogan.
Hal itu juga diungkapkan oleh Abas A. Darsono Pembina Forum Pemred Media Blora, bahwa kegiatan tersebut tidak hanya sekedar memberi fasilitas penghobby mancing atau mancing mania, sekaligus sebagai sarana bedah potensi dan peluang ekonomi yang harus digali melalui dialog dan Bazaar produk lokal.
“Jadi ini bukan lomba mancing biasa, agar lebih hidup dan bisa menghasilkan rekomendasi kebijakan yang menguntungkan bagi masyarakat, kami gelar dialog interaktif yang disiarkan secara live, juga berupaya memasarkan produk – produk unggulan warga Blora,” tandas Pemimipin Umum Koran Diva, media cetak senior di Blora. (()

Baca Juga:  Kabid Sarana dan Prasarana: Bangunan Sekolah di Blora sudah Sesuai Standar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *