JK: Hak Angket Hilangkan Kecurigaan Kecurangan Pemilu

.-

Wacana pembentukan hak angket oleh sejumlah di terkait kecurangan , belakangan ini ramai diperbincangkan. Wakil Presiden RI ke 10 dan 12 Jusuf Kalla (JK) bahkan ikut angkat suara.

Menurutnya, penggunaan hak angket itu baik untuk menyingkap kecurigaan masyarakat terhadap pelaksanaan .
“Jadi kalau ada angket kalau memang tidak ada soal, itu bagus sehingga menghilangkan kecurigaan,” ujar JK kepada , Minggu (25/2/2024).

Oleh karenanya, ia menyebut tak perlu ada pihak yang merasa keberatan dengan penggunaan hak angket tersebut bila memang merasa tak ada kecurangan seperti yang disangkakan.

“Jalani saja, tidak usah khawatir. Kalau memang tidak apa-apa bisa jadi klarifikasi. Kecuali ada apa-apa, tentu takut jadinya,” tegasnya.

Baca Juga:  Indonesia Resmi Tak Berangkatkan Haji 2021

Sebelumnya, calon presiden () nomor urut 3 Ganjar Pranowo mendorong partai pengusungnya menggulirkan hak angket dugaan kecurangan (Pilpres) 2024 di DPR. Adapun partai pengusung pasangan capres dan cawapres nomor urut 3, Ganjar Pranowo dan Mahfud MD yang berada di DPR saat ini adalah PDI Perjuangan dan Partai Persatuan (PPP).

Menurut Ganjar, hak angket yang merupakan hak penyelidikan DPR, menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk meminta pertanggungjawaban Komisi () dan Badan Pengawaas Pemilu () terkait dengan penyelenggaraan yang sarat dengan kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).
Ganjar menegaskan, dugaan kecurangan pada pemilihan presiden atau Pilpres 2024 mesti disikapi, dan parpol pengusung dapat menggulirkan atau mengusulkan hak angket di DPR.

Baca Juga:  Persiapkan Demo ke KPK, Pemuda Pancasila Kabupaten Blora Gelar Pertemuan di Hotel Kencana

“Jika DPR tak siap dengan hak angket, saya mendorong penggunaan hak interpelasi DPR untuk mengkritisi kecurangan pada Pilpres 2024,” kata Ganjar di Jakarta, Senin (19/2/2024). (*)