Meski sudah Jadi Guru Dinda Tetap Menari

By: Suparto

.-

Bagi Dinda Dewi Ambarwati, menari merupakan pilihan hidup. Walaupun sekarang sudah berprofesi sebagai guru, wanita kelahiran 25 Desember 1999 itu masih tetap menekuni dunia dan rias wajah hingga saat ini.

Debut Dinda di dunia tari sudah tidak diragukan lagi, ketika masih SD sedikitnya sudah tiga kali tampil di TVRI Jateng. lainya adalah mengikuti Kolosal Tari Denok di Kota Lama , serta mendapat 1 lomba tari tingkat provinsi Porsimaptar. “Kalau menari di acara sudah tidak bisa dihitung lagi,” ungkap-nya.

Menurut guru yang kini mengajar di SMP Negeri 3 itu, dia mulai tertarik di dunia tari sejak masih duduk di bangku kelas 1 SDN Karangjong .

Baca Juga:  Berdedikasi Tinggi, 2 Anggota Polres Blora Mendapat Kenaikan Pangkat Pengabdian

“Kebetulan SDN Karangjong memiliki sanggar bernama Sanggar Tari Renggo Budoyo,” kata wanita yang akrab dipanggil Bu Dinda tersebut.

Salah satu motivasi yang membuatnya terus menekuni dunia tari hingga saat ini adalah keinginannya untuk memberikan wawasan secara langsung melalui praktik hidup yang dijalani, bahwa ketika seorang anak menentukan pilihan menekuni dunia tari bukan berarti dia kehilangan masa depannya.

Dinda bersyukur bahwa keluarganya sangat mendukung sekolah seni tari yang dipilihnya. Di sisi lain, terkadang dia juga merasa sedih ketika mendengar cerita teman-temanya yang ingin sekolah seni tari namun terhalang oleh pandangan sebagian masyarakat dengan kalimat celaan, “Sekolah ning tari ameh dadi apa?” (sekolah di tari mau jadi apa?). (*)

Baca Juga:  Pohon Jati Tumbang, Jalan Raya Cepu-Blora Macet