Kabid Sarana dan Prasarana: Bangunan Sekolah di Blora sudah Sesuai Standar

“Antara komite sekolah dengan kepala sekolah ini sudah sinkron, sehingga pelaksanaan sudah ada kesepakatan. Jika ada permasalahan, pengambil keputusan adalah kepala sekolah,” ujar Sandy Tresna Hadi.

***
HINGGA saat ini, di wilayah kebanyakan sudah masuk dalam kriteria layak. Sehingga tidak akan mengganggu proses kegiatan belajar mengajar. Apalagi perhatian Bupati Arief Rohman terhadap kemajuan pendididi-kan di bidang sarana dan prasarana sekolah sekaarang ini sangatlah besar.
Demikian disampaikan Kepala Bidang Sarana dan Prasarana Dinas Kabupaten Blora, Sandy Tresna Hadi ketika ditemui awak media di kantornya.
“Kriteria layak itu secara umum visual bagus, tembok dinding tidak retak, dan masih terlihat rata,” ujarnya menjelaskan.
Perhatian Bupati Blora H. Arief Rohman terhadap dunia pendidikan kabupaten Blora, dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Data total pagu pembangunan sarana prasarana pendidikan bidang pendidikan menyebutkan, Pagu anggaran yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK), Dana Alokasi Umum (DAU) dan Bantuan Provinsi (BAN-PROV) pada Tahun 2021 mencapai Rp 53,487,526,000. kemudian Tahun 2022 naik menjadi Rp 68,845,198,610. sedangkan pada Tahun 2023 bertambah lagi menjadi Rp 117,235,551,110.
Pagu Total Dana Alokasi Khusus (DAK) Bidang Pendidikan untuk 3 tahun terakhir adalah 113,128,933,000, dengan rincian Sub bidang sebesar Rp 2,843,656,000, SD Rp 83,273,340,000, SMP Rp 25,927,587,000, sementara untuk Sub Bidang SKB hanya tahun2021 sebesar 1,084,350, 000.
Sandy mengatakan, jika bangunan hanya retak rambut, itu bukan kriteria rusak. “Rusak dan tidak layak itu jika temboknya memang sudah tidak menyatu. Kalau hanya retak rambut dan tidak mengganggu proses belajar mengajar, itu tetap masuk kriteria layak,” terangnya seraya me-nunjukkan contoh.
Mengenai luas ruang belajar, Sandy menjelaskan, untuk ruang kelas SD ukurannya tujuh kali delapan meter. “Standar terbaru ruang kelas untuk SD seluas tujuh kali delapan meter, ditambah teras 2 meter,” terang Sandy.


“Dulu memang enam kali tujuh meter, tetapi sekarang ingin disesuaikan dengan standar terbaru,” imbuhnya.
Berbicara tentang kualitas bangunan, alumnus Institut Teknologi Nasional (ITENAS) ini menyebutkan bahwa semua bangunan yang ada ini sudah berkualitas.
“Sudah terpenuhi sesuai standar. Apalagi di juknis juga sudah jelas. Dan, kelompok penyelenggara swakelola ini semuanya menginginkan ba-ngunan yang bagus, berkualitas, dan bisa dibanggakan,” ujar pria 47 tahun ini.
Sandy menambahkan, kelebi-han pelaksanaan dengan cara swakelola ini adalah rata-rata pengelola bangunan sudah paham betul kebutuhan masing-masing sekolah.
Rencananya, Jika masih di-temui bangunan SD yang berukuran enam kali tujuh meter, pihaknya akan melakukan rehap sesuai standar yang terbaru yang ditetapkan pemerinta. “Sesuai standar ukuran dan standar kualitas. Tetapi jika akan dibuat lebih luas dari ketentuan yang ada, kami tetap memperbolehkan, dengan catatan tidak mengurangi kualitas bangunan,” terang Sandy. (*)

Baca Juga:  Setubuhi Anak Disabilitas Hingga Hamil, Pria Usia 52 Tahun Diamankan Polisi